16 February 2010

Senario menyayat hati di pagi hari

Salam penuh ceria,

Ini berdasarkan kisah benar.Sewaktu saya turun ke bandar baru-baru ini saya ternampak satu senario yang agak menyedihkan.Bukan accident atau rompakan tetapi sekelumit kisah benar kehidupan.

Dalam keadaan langit agak mendung saya ternampak 2 kelibat insan berjalan-jalan dari rumah ke rumah untuk menjual sayur.Apa yang agak menyayat hati ialah si ibu tengah mengendong bayi yang masih kecil manakala seorang budak perempuan menbawa bakul sayur untuk dijual.Sekali pandang sahaja pasti hati anda tersentuh.Mana tidak dalam situasi sedemikan rupa ada insan yang begitu sukar untuk mencari rezeki.

Mereka berhempas pulas tenaga dan mengadaikan keselesaan duduk di rumah untuk mencari sesuap nasi.Langsung tidak menghiraukan soal kesihatan kepada bayi yang masih kecil kerana ketika itu hujan seakan akan mahu turun.

Apakah kegentiran hidup mereka bisa menjadikan kita lebih bersyukur.

Dengan apa yang anda miliki sekarang ini.Percayalah kemiskinan dapat diwarisi jika tidak ada urusan pencegahan.

Mulai hari ini kita kaji balik apakah kita berpuas hati dengan kehidupan sekarang jika ibubapa dikampung hidup sengsara tidak terbela.Anak-anak yang ramai tidak mendapat pendidikan mencukupi.Saudara mara yang masih merempat menagih kasihan orang ramai.Jiran sebelah rumah sentiasa kesusahan kerana tiada cukup belanja.Rakan dan kenalan yang bingung kerana ingin membayar hutang yang tertunggak.

Seandainya anda ada kekuatan ekonomi marilah memberi bantuan kepada mereka yang memerlukan.

Sehingga berjumpa lagi.Jadilah insan yang sentiasa bersyukur dan ringan tulang membantu orang lain.

Ikhlas,

Hanafi abdullah

www.mypowerfulnetwork.com

No comments:

Post a Comment